Tips 3 Hari Liburan ke Jogja Beserta Rincian Biaya Lengkapnya

Salah satu tempat favorit untuk liburan di Indonesia yang menurut gue paling ngangenin itu Jogja. Entah kenapa gue lagi pengen banget ke Jogja, kangen banget gitu rasanya malem-malem di angkringan sambil nyeruput kopi jos dan ditemani lantunan lagu-lagu jalanan.

Artikel kali ini akan menceritakan pengalaman gue liburan ke Jogja beberapa bulan yang lalu. Liburan kali ini sedikit beda, kalo sebelumnya waktu liburan ke Ujung Kulon itu gue sendirian. Pas liburan ke Jogja sekarang gue bareng  someone special (read: pacar) yang ketemunya di salah satu gunung terindah di Indonesia.

Perjalanan dimulai

Akhirnya, hari-hari menunggu liburan tiba juga! alhamdulillah…

Perjalanan liburan ke Jogja dimulai dari stasiun Gambir Jakarta Sabtu 4 Agustus 2018, kita sepakat untuk naik kereta excutive yang kita beli seharga Rp 234.808. Menurut jadwal kereta kami berangkat jam 08:00 dan tiba di Jogja jam 15:39.

Okelah buat kita karena tidak terlalu larut juga sampai di Jogja. Masih bisa istirahat sebentar dihotel dan jalan-jalan malemnya nikmatin angkringan, setidaknya itulah yang gue rencanain jauh sebelum liburan ke Jogja ini.

Akhirnya kita berangkat ke Jogja tepat jam 8 pagi naik kereta Argo Dwipangga 10. Review singkat naik kereta executive, jujur gue baru pertama kali nih naik kereta executive hahaha. Enak sih, empuk kursinya, dapet bantal, dan jarak dengkul dengan bangku didepannya juga tidak terlalu dekat.

Tapi ya senyaman-nyamannya kita naik kereta, tetap jarak adalah musuh utamanya. Lumayan 7 jam bosen juga sih, udah tidur, bangun, sampai tidur lagi, bangun lagi belum sampai-sampai juga. Tapi ya kita nikmatin aja, namanya juga liburan bro! ngeluh muluk lu! hahaha.

wuzzzz..

Waktu dipercepat, akhirnya sampai di Jogja tepat jamnya seperti yang diperkirakan.

Keluar dari stasiun kita langsung pesan GoCar, yaa gak mau susah lah ya capek kalau harus cari angkutan umum lagi gitu loh, lagian tempat menginap di Jogja yang kita pilih juga jaraknya tidak terlalu jauh dari stasiun.


Menginap di Hotel Seniman” Yats Colony

Akhirnya kita sampai di Yats Colony, gak sangka ternyata tempatnya kalau dari luar itu gak kelihatan jadi harus hati-hati dan pelan-pelan takut kelewatan.

Kenapa kita memilih Yats Colony ?

Waktu pertama kali si pacar kasih tau tentang nih hotel gue langsung cek di Instagram, “wihh cakep banget nih tempat, banyak lagi para selebgram atau selebriti beneran yang nginep di tempat ini”. Terus gue baru sadar kalo ternyata pernah buat tulisan tentang Hotel ini, tapi lupa di publish dimana.

Saat itu, harga sewa tempat menginap di Jogja yang satu ini seharga Rp 990.000 untuk 2 Hari. Murah!, karena kita cek lagi dibeberapa tempat bisa 1 jutaan. Yaudahlah kapan lagi, toh liburan juga kan.

Tadinya gue mau review diartikel terpisah untuk Yats Colony ini, tapi gak perlu deh. Karena memang gue gak mempersiapkan mereview Yats Colony secara detail ketika menginap. Cuma mau menikmati suasananya aja sambil foto-foto. Dijamin gak kalah sama tempat-tempat Instagramable di Bali.

Gue review singkat aja ya Yats Colony

Seperti yang terlihat di feeds Instagramnya Yats Colony tempat ini memang unik disetiap sudutnya. Banyak ornamen-ornamen unik dengan perpaduan warna dan bentuk yang enak dipandang mata. Kalau kalian suka foto. Ini merupakan salah satu rekomendasi hotel di Jogja yang harus jadi pilihan pertama.

Lokasi kolam renang, menurut gue adalah salah satu spot unggulan dari Yats Colony. Kenapa? Karena bentuknya unik, udah gitu juga dikelilingi dengan kamar hotel. Bukan kamar hotel biasa, seperti rumah bangunan berbeda dari kamar hotel lainnya.

Jalan-jalan Malam di Jogja

Kalau sedang liburan ke Jogja tidak berwisata kuliner itu sayang banget sih. Apalagi tidak menikmati suasana malamnya, duh sangat disayangkan. Akhirnya kita keluar ke daerah Malioboro yang terkenal itu, tepatnya menuju markas angkringandi samping stasiun Tugu.

Cuss pesan GoCar menuju angkringan, untuk GoCar kita hanya mengeluarkan Rp 13.000 saja dari hotel menuju stasiun tugu.

Kata supir GoCar “wah mas, ini tumben banget malem minggu ndak macet loh”, oke deh nih gue pikir bakalan sepi. Taunya rame banget gaess hahaha..sampai bingung mau makan di angkringan mana.

Yaudah akhirnya pilih salah satu aja deh asal, di ujung jalan. Gue pesen kopi susu jos, beberapa tusuk lauk, dan 1 nasi kucing, pacar gue pesen mie, es kopi susu jos, sama pisang bakar keju-coklat-susu. Untuk angkringan kita hanya mengeluarkan uang Rp 46.000.

Kenyang? Enggak juga, kita cuma mau suasananya aja kok.

Lanjut jalan-jalan ahh yuk ke Malioboro, karena gak afdol kayanya liburan ke Jogja tapi gak mampir ke Malioboro. Rame juga ya, mungkin karena malem minggu juga kali ya, tapi masih bisa jalan kok walaupun ramai.

Malioboro yang sekarang udah banyak berubah dari yang dulu terakhir gue kesini. Trotoarnya lagi diperbesar, dan lumayan rapih. Gak mau ketinggalan sama ibu-ibu yang belanja, kita akhirnya beli baju santai di Malioboro. Ya buat ganti aja sih disini kalau gerah, karena besok harinya kita mau jalan-jalan seharian. Untuk baju santai kita keluar uang Rp 50.000/2 pcs

Ada yang menarik diujung jalan Malioboro, ada pertunjukan wayang modern yang ditembak menggunakan beberapa projector ke gedung-gedung disebelahnya. Semacam nonton layar tancep tapi ditembak ke dinding gedung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hubungi Kami via Whatsapp